New York Times Gugat Pemilik ChatGPT (OpenAI dan Microsoft)


JAKARTA – Media ternana Amerika, The New York Times telah menggugat OpenAI dan Microsoft atas pelanggaran hak cipta. Gugatan yang diajukan pada Rabu (27/12) itu membuka front baru dalam pertarungan hukum yang semakin intens tentang penggunaan karya terbitan tanpa izin untuk melatih teknologi kecerdasan buatan. 

The Times adalah organisasi media besar Amerika pertama yang menggugat perusahaan-perusahaan tersebut, pencipta ChatGPT dan platform A.I. populer lainnya, atas masalah hak cipta yang terkait dengan karya tulis mereka. 

Gugatan tersebut, yang diajukan di Pengadilan Distrik Federal di Manhattan, berpendapat bahwa jutaan artikel yang diterbitkan oleh The Times telah digunakan untuk melatih chatbot otomatis yang kini bersaing dengan outlet berita tersebut sebagai sumber informasi yang dapat diandalkan.

Dilansir dari nytimes.com, gugatan ini tidak menyertakan tuntutan moneter yang pasti. Namun, gugatan tersebut menyatakan bahwa terdakwa harus bertanggung jawab atas “miliaran dolar dalam kerugian statutoris dan aktual” yang terkait dengan “penggandaan dan penggunaan ilegal karya The Times yang bernilai unik.” 

Gugatan itu juga menyerukan perusahaan-perusahaan tersebut untuk menghancurkan model chatbot dan data pelatihan apa pun yang menggunakan materi hak cipta dari The Times.

Dalam pengaduannya, The Times menyatakan bahwa mereka telah mendekati Microsoft dan OpenAI pada bulan April untuk menyampaikan keprihatinan tentang penggunaan hak kekayaan intelektual mereka dan menjajaki “resolusi yang bersahabat,” mungkin melibatkan kesepakatan komersial dan “pengaman teknologi” seputar produk A.I. generatif. Namun, mereka menyatakan bahwa pembicaraan tersebut belum menghasilkan resolusi.

Juru bicara OpenAI, Lindsey Held, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan telah “bergerak maju secara konstruktif” dalam percakapan dengan The Times dan bahwa mereka “terkejut dan kecewa” dengan gugatan tersebut.

“Kami menghormati hak para pencipta dan pemilik konten dan berkomitmen untuk bekerja sama dengan mereka agar mereka mendapat manfaat dari teknologi A.I. dan model pendapatan baru,” kata Nyonya Held. “Kami berharap dapat menemukan cara kerja sama yang saling menguntungkan, seperti yang kami lakukan dengan banyak penerbit lain.”

Microsoft menolak untuk berkomentar tentang kasus ini.

Gugatan tersebut dapat menguji kontur hukum baru dari teknologi A.I. generatif – yang disebut demikian karena teks, gambar, dan konten lain yang dapat mereka ciptakan setelah belajar dari set data besar – dan dapat membawa implikasi besar bagi industri berita. The Times termasuk dalam sejumlah kecil outlet yang telah membangun model bisnis yang sukses dari jurnalisme online, tetapi puluhan surat kabar dan majalah telah terhambat oleh migrasi pembaca ke internet.

Di saat yang sama, OpenAI dan perusahaan teknologi A.I. lainnya - yang menggunakan berbagai teks online, mulai dari artikel surat kabar hingga puisi hingga skenario, untuk melatih chatbot - menarik miliaran dolar dalam pendanaan.

OpenAI kini dinilai oleh investor lebih dari $80 miliar. Microsoft telah berkomitmen $13 miliar ke OpenAI dan telah menggabungkan teknologi perusahaan tersebut ke dalam mesin pencari Bing miliknya.

“Para terdakwa berusaha memanfaatkan investasi besar The Times dalam jurnalisme mereka,” kata pengaduan itu, menuduh OpenAI dan Microsoft “menggunakan konten The Times tanpa pembayaran untuk menciptakan produk yang menggantikan The Times dan mencuri audiens dari mereka.”

Para tergugat belum memiliki kesempatan untuk menanggapi di pengadilan.

Kekhawatiran tentang penggunaan hak kekayaan intelektual tanpa kompensasi oleh sistem A.I. telah melalui industri kreatif, mengingat kemampuan teknologi untuk meniru bahasa alami dan menghasilkan respons tertulis yang canggih untuk hampir setiap permintaan.

Aktris Sarah Silverman bergabung dengan sepasang gugatan pada bulan Juli yang menuduh Meta dan OpenAI telah “mengkonsumsi” memoarnya sebagai teks pelatihan untuk program A.I. Novelis merasa khawatir ketika terungkap bahwa sistem A.I. telah menyerap puluhan ribu buku, yang mengarah pada gugatan oleh penulis termasuk Jonathan Franzen dan John Grisham. Getty Images, sindikat fotografi, menggugat satu perusahaan A.I. yang menghasilkan gambar berdasarkan petunjuk tertulis, dengan mengatakan bahwa platform tersebut mengandalkan penggunaan materi visual hak cipta Getty tanpa izin.

Batasan hukum hak cipta sering mendapatkan pengawasan baru pada saat perubahan teknologi - seperti kedatangan radio siaran atau program berbagi file digital seperti Napster - dan penggunaan kecerdasan buatan muncul sebagai batas terbaru.

“Keputusan Mahkamah Agung pada dasarnya tidak terelakkan,” kata Richard Tofel, mantan presiden ruang redaksi nirlaba ProPublica dan konsultan untuk bisnis berita, tentang gugatan terbaru. “Beberapa penerbit akan menyelesaikan masalah untuk beberapa periode waktu - termasuk masih mungkin The Times - tetapi cukup banyak penerbit tidak akan melakukannya sehingga masalah hak cipta yang baru dan penting ini perlu diselesaikan.”

Microsoft sebelumnya telah mengakui potensi keprihatinan hak cipta atas produk A.I. mereka. Pada bulan September, perusahaan mengumumkan bahwa jika pelanggan yang menggunakan alat A.I. mereka terkena keluhan hak cipta, mereka akan mengindemnifikasi mereka dan menanggung biaya hukum terkait.

Suara lain di industri teknologi telah lebih tegas dalam pendekatan mereka terhadap hak cipta. Pada bulan Oktober, Andreessen Horowitz, sebuah perusahaan modal ventura dan pendukung awal OpenAI, menulis dalam komentar kepada Kantor Hak Cipta AS bahwa mengekspos perusahaan A.I. ke tanggung jawab hak cipta akan “membunuh atau secara signifikan menghambat pengembangannya.”

“Hasilnya akan jauh lebih sedikit persaingan, jauh lebih sedikit inovasi dan sangat mungkin kehilangan posisi Amerika Serikat sebagai pemimpin dalam pengembangan A.I. global,” kata perusahaan investasi tersebut dalam pernyataannya.

Selain berupaya melindungi hak kekayaan intelektual, gugatan The Times menggambarkan ChatGPT dan sistem A.I. lainnya sebagai pesaing potensial dalam bisnis berita. Ketika chatbot ditanya tentang peristiwa terkini atau topik berita lainnya, mereka dapat menghasilkan jawaban yang mengandalkan jurnalisme The Times. Koran tersebut menyatakan keprihatinan bahwa pembaca akan puas dengan respons dari chatbot dan menolak untuk mengunjungi situs web The Times, sehingga mengurangi lalu lintas web yang dapat diterjemahkan menjadi pendapatan iklan dan berlangganan.

Pengaduan tersebut mengutip beberapa contoh ketika chatbot menyediakan pengguna dengan kutipan hampir verbatim dari artikel Times yang sebaliknya memerlukan langganan berbayar untuk dilihat. Pengaduan tersebut menyatakan bahwa OpenAI dan Microsoft memberikan penekanan khusus pada penggunaan jurnalisme Times dalam melatih program A.I. mereka karena keandalan dan akurasi materi yang dirasakan.

Organisasi media telah menghabiskan tahun lalu untuk memeriksa implikasi hukum, keuangan, dan jurnalistik dari ledakan A.I. generatif. Beberapa outlet berita telah mencapai kesepakatan untuk penggunaan jurnalisme mereka: Associated Press membuat kesepakatan lisensi pada bulan Juli dengan OpenAI, dan Axel Springer, penerbit Jerman yang memiliki Politico dan Business Insider, melakukan hal yang sama bulan ini. Syarat-syarat untuk kesepakatan tersebut tidak diungkapkan.

The Times sedang menjelajahi cara menggunakan teknologi baru itu sendiri. Koran tersebut baru-baru ini mempekerjakan direktur editorial inisiatif kecerdasan buatan untuk menetapkan protokol untuk penggunaan A.I. di ruang redaksi dan memeriksa cara mengintegrasikan teknologi ke dalam jurnalisme perusahaan.

Dalam satu contoh bagaimana sistem A.I. menggunakan materi The Times, gugatan tersebut menunjukkan bahwa Browse With Bing, fitur pencarian Microsoft yang didukung oleh ChatGPT, mereproduksi hasil hampir verbatim dari Wirecutter, situs ulasan produk The Times. Namun, hasil teks dari Bing tidak menautkan ke artikel Wirecutter, dan mereka menghilangkan tautan rujukan dalam teks yang digunakan Wirecutter untuk menghasilkan komisi dari penjualan berdasarkan rekomendasinya.

“Penurunan lalu lintas ke artikel Wirecutter dan, pada gilirannya, penurunan lalu lintas ke tautan afiliasi kemudian menyebabkan kehilangan pendapatan bagi Wirecutter,” kata pengaduan tersebut.

Gugatan tersebut juga menyoroti kerusakan potensial pada merek The Times melalui apa yang disebut sebagai “halusinasi A.I.,” sebuah fenomena di mana chatbot memasukkan informasi palsu yang kemudian salah dikaitkan dengan sumber. Pengaduan tersebut mengutip beberapa kasus di mana Bing Chat Microsoft memberikan informasi yang salah yang dikatakan berasal dari The Times, termasuk hasil untuk “15 makanan yang paling baik untuk kesehatan jantung,” di mana 12 di antaranya tidak disebutkan dalam artikel oleh koran tersebut.

“Jika The Times dan organisasi berita lainnya tidak dapat memproduksi dan melindungi jurnalisme independen mereka, akan ada kekosongan yang tidak dapat diisi oleh komputer atau kecerdasan buatan,” bunyi pengaduan tersebut. Ia menambahkan, “Jurnalisme yang lebih sedikit akan diproduksi, dan biaya bagi masyarakat akan sangat besar.”

The Times telah mempertahankan firma hukum Susman Godfrey dan Rothwell, Figg, Ernst & Manbeck sebagai pengacara luar untuk litigasi tersebut. Susman mewakili Dominion Voting Systems dalam kasus pencemaran nama baik mereka terhadap Fox News, yang menghasilkan penyelesaian $787,5 juta pada bulan April. Susman juga mengajukan gugatan kelas tindakan yang diusulkan bulan lalu terhadap Microsoft dan OpenAI atas nama penulis nonfiksi yang buku dan materi hak cipta lainnya telah digunakan untuk melatih chatbot perusahaan tersebut.


MTB

Jurnalis bisnis dan ekonomi di salah satu media nasional. Saya menulis soal kewirausahaan, finansial, saham, hukum bisnis,dan hal-hal menarik lainnya. Meraih gelar MBA dari SBM ITB.

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال